Moga Ada Ruang Buatku

Tuesday, 25 June 2013

Perjalananku



Akhir-akhir ni aku kerap bermusafir, bukan pergi ke luar, tapi perjalanan ke dalam diri ku sendiri. Aku meneroka hidup yang aku jalani sejak aku dilahirkan, hingga usia mencecah 22 tahun ni. Dan akhirnya, satu soalan aku timbulkan pada diri sendiri, KENAPA? Kenapa aku melakukan semua yang pernah aku lakukan sepanjang aku hidup ini?


Berkali-kali Allah berikan petunjuk untuk aku dekat pada-Nya. Untuk menyintai Allah dengan sebenar-benar cinta, mengutamakan pandangan Dia melebihi pandangan hamba-hambaNya. Bukan sekadar pandai mengungkapkan “aku cinta Allah” namun perlakuan menidakkan kata-kata.

Berkali-kali aku cuba bangkit, bangkit untuk hidup dalam landasan Islam dari segi apa pun. Perbuatan, percakapan, pakaian, cinta, luaran, dalaman, semua… Berkali-kali. Namun untuk berubah tidak mudah seperti mengungkapnya. Aku kerap kali jatuh dan terbangun.

Saat hawa nafsu menguasai, aku rebah. Namun bila iman jadi sandaran, aku kuat. Aku tetap cuba dan terus mencuba. Bermain dengan emosi, melawan diri sendiri. Hingga terkadang timbul perasaan sangsi, masihkah Allah mendengar rintihan ku ini? Sedangkan kerap kali aku datang dan pergi daripada-Nya.

Ampunkan aku ya Rabb.

Tiada duka yang abadi di dunia,
Tiada sepi merantaimu selamanya..
Malam kan berakhir, hari kan berganti,
Takdir hidup kan dijalani..
Tangis dan tawa nyanyian yang mengiringi,
Hati yang rindu tanda cinta di jalan-Nya,
Namun ku percaya hati meyakini,
Semua akan indah pada akhirnya..
Andai bisa ku mengulang waktu hilang dan terbuang,
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi..
Tapi waktu tak berhenti,
Tapi detik tak kembali,
Harap ampunkan hamba-Mu ini.. 




Akhirnya aku mendapat jawapan pada persoalan ku. Kerna itu fitrah manusia. Fitrah manusia yang tidak akan pernah lekang daripada melakukan kesilapan, fitrah manusia yang sentiasa ingin menyayangi dan disayangi hingga terkadang melebihi kasih sayangnya pada Pencipta kita sendiri, fitrah manusia yang memang tidak akan pernah sempurna. Ya, tidak akan pernah sempurna. Itulah jawapannya.

Namun, sesekali tidak akan aku jadikan ‘fitrah’ itu sebagai modal untuk aku melakukan kesalahan. Malah itulah kekuatan ku kini untuk aku kembali kepada-Nya. Kerna aku hanya manusia biasa, fitrah ku yang penuh dengan kelemahan dan ketidaksempurnaan yang memerlukan Pencipta ku untuk sentiasa membimbing ‘jalan’ ini.

Ya, fitrah ini sangat memerlukanMu ya Allah…


Alhamdulillah, kini hati ini makin menyakini-Nya detik demi detik. Makin banyak bermuhasabah diri. Makin sedar bahawa hidup ini hanyalah suatu perjalanan yang singkat. Makin mengerti ujian itu tanda Dia menyayangi kita. Makin ikhlas dalam menerima takdir-Nya. Makin meghargai segala nikmat yang Engkau kurniakan. Makin melepaskan cinta pada manusia demi mencari redha-Nya. Makin yakin Allah lah Perancang yang terbaik buat diri ini. Makin berpegang teguh pada tali ALLAH. Dengan satu kepercayaan yang pasti, bermujahadah itu pahit, namun penghujungnya terdapat kemanisan yang tak tercapai oleh akal. Hanya akan dapat merasainya dengan hati yang disulami iman yang tulus kepadaMu ya Rabbi. InsyaAllah.

Wahai Pemegang hati-hati kami,

” Izinkan hari ini aku bahagia ya Allah, bebas bahagia saat kembali pada fitrah ku sebagai hamba ciptaan-Mu. Ya Rahman ya Rahim, sungguhku takut aku kan jauh dari-Mu. Walaupun aku mengaku beriman kepada-Mu, namun sesungguhnya dalam diri ku yang terdalam ku sedar masih belum mengenali-Mu, aku tahu aku masih jauh dari-Mu ya Allah. Ampunkan hamba-Mu ini. Berikan lah kekuatan pada ku di sepanjang perjalanan ku menuju-Mu. Tetapkanlah aku hanya pada jalan-Mu, jalan yang benar-benar Engkau redhai. Genggamlah hatiku, lindungiku dari putus asa kepada-Mu. “


Amin, amin, amin ya Rabbal alamin.

Monday, 24 June 2013

Saat Cinta Bermonolog



Dia merenung dalam bait tinta yang ditangkap lensa miliknya. Sepasang mata yang bening itu bergerak-gerak kiri ke kanan. Dia cuba untuk memahami kata-kata itu.

“Cinta bukan tujuan, tapi hanyalah jalan. Cinta itu bukan matlamat, tapi hanyalah alat…”

Dahinya dikerutkan. Keningnya dirapatkan. Tanda dirinya sedang memikirkan sesuatu yang mengusik perasaan.

“Cinta bukan tujuan. Tapi jalan. Cinta bukan matlamat. Tapi alat..” Bait tinta itu bergema dalam sanubarinya.

“Apa ertinya?” Dia bermonolog.

Lama dia merenung. Sesekali, dia menghantar pandangan ke luar jendela. Dia menatap ke arah langit. Cerah. Subhanallah, indah ciptaan-Mu – Burung-burung berkicauan, tanda bertasbih kepada-Nya. Sang unggas bernyanyi riang, tanda memuji kepada-Nya. Segala yang ada di langit mahupun di bumi sujud pada keEsaan-Nya. Dalam asyik dia merenung keindahan ciptaan Tuhan, ada sesuatu yang mengusik kalbunya.


Cinta. Ya. Dia tahu dia masih muda remaja. Dia tahu masih banyak tanggungjawab yang harus digalasnya. Dia tahu masih banyak impian yang belum diraihnya. Dia tahu, mak dan ayahnya mengharapkan sesuatu daripadanya. Dia tahu perjalanan hidupnya baru bermula. Dia tahu dia tidak seharusnya leka dalam cinta dunia. Dia tahu dan dia mengerti segala-galanya. Namun, entah mengapa setiap kali dia cuba mengusir satu rasa yang bertamu di dada, tiap kali juga dia kalah melawan perasaannya.

Ya Allah, begitu kuat rasa itu hadir ke dalam kalbunya.

Apa yang perlu dia lakukan? Langkah apa yang perlu dia aturkan? Strategi apa yang perlu dia rencanakan?

Segala-galanya kelihatan suram. Segala-galanya kelihatan tidak berjalan. Hatinya kembali rawan. Mengapa dirinya tidak mampu melawan? Mengapa perasaannya seringkali kecundang? Mengapa hatinya seringkali bermusuhan dengan apa yang dia fikirkan? Hati dan akalnya tidak sehaluan.
Dia tidak mahu lemas dalam dakapan cinta yang melekakan. Dia hanya mahu lemas dalam dakapan cinta Tuhan. Tapi, makin kuat dia mencuba, makin kuat pula dia diduga.




Dia tahu, dia harus kuat menghadapinya. Dia tahu, dia harus melawan rasa cinta yang bertamu dalam hatinya. Dia tahu, dia harus mengusir rasa cinta pada manusia. Mengusir cinta bukan bererti membenci. Tetapi lebih kepada menjaga jarak antara dirinya dan dia. Hatinya cuma ada satu. Dia tahu, sakit rasanya apabila terluka. Pedih rasanya apabila kecewa. Pasti, dia akan berduka. Lalu, amanah yang dipertanggungjawabkan ke atasnya akan terbang dan hilang entah ke mana.

Dia harus memilih. Ya. Memilih sama ada dia mahu terus berfantasi atau menjejak realiti? Mahu terus berada dalam mimpi atau mahu menjejak bumi? Dia sedar. Cinta manusia itu adalah sesuatu yang tidak pasti. Cinta yang hakiki adalah berpaksikan pada DIA Sang Ilahi.

Dia juga sedar, kehidupan kini penuh dengan ujian Ilahi. Jika iman tidak terus diasah, maka dia akan tersungkur rebah. Jika akidah tidak terus dipelihara, maka dia akan terus bergelumang dengan dosa. Jika ilmu-Nya tidak terus diteroka, maka dia akan terus terleka dalam arus dunia. Dia juga sedar. Perjalanannya masih jauh. Banyak lagi yang harus ditempuh. Jika ujian sebegini dia tidak mampu menempuh, apatah lagi ujian lain yang mewajibkan imannya untuk terus teguh.

Dia nekad. Segala rasa cinta yang hadir sebelum waktunya perlu segera diusir. Bimbang pula hatinya akan terus terusik. Kini dia memegang pada satu prinsip!

“Cinta itu fitrah. Ilmu itu amanah. Iman itu perlu diasah. Maksiat itu perlu dicegah!”


Ashadu Anla Ilahailallah Wa Ash Hadu Anna Muhammad Rasulullah. Hanya padaMu Tuhan, aku berserah…

Friday, 21 June 2013

Coretan Buat Si Ayah



Beratnya untuk melepaskan dia pergi. Selama ini, tangan ini yang membelainya. Selama ini, hati ini yang selalu bimbangkannya.

Sejak suara tangisnya yang pertama, sejak ku laungkan azan di telinganya, aku begitu mengasihinya. Ya, dia adalah permata hatiku. Namun, dia bukan selamanya milikku….


Rumah ini, cuma persinggahan dalam perjalanannya menuju kedewasaan. Dan kini sudah hampir masanya kau pamit. Walaupun di hatiku tercalar sedikit rasa pahit, tapi siapalah aku yang boleh menahan perjalanan waktu? Siapakah aku untuk menahan realiti kedewasaan? Maafkan aku wahai anak….

Bukan aku tidak tega, tetapi kerana terlalu cinta!

Hatiku tertanya-tanya, apakah ada insan lain yang boleh menjaganya sepenuh hati. Sejak bertatih, aku melihat jatuh bangunnya tanpa rasa letih. Siapakah yang membalut luka hatinya dalam kembara itu nanti?

Aku jauh……bila segalanya bertukar tangan, amanah akan diserahkan. Aku tahu saat itu aku mesti mula melepaskan. Itu satu hakikat.

Cinta bukan bereti mengikat… tetapi melepaskan, membebaskan.

Kau umpama anak burung yang telah bersayap, telah mampu terbang membelah awan, meninggalkan sarang. Apakah aku terlalu dungu untuk terus membelenggu?

Putera dan Puteriku… kau terpaksa ku lepaskan…. Apakah si dia mampu menyayanginya seperti aku? Ah, mengapa rasa curiga ini datang bertandang. Bukankah segalanya telah di putuskan sejak dia membisikkan bahawa hatinya telah diserahkan kepada ‘si dia’- lelaki dan perempuan pilihannya? Bukankah segala perbincangan musim lalu telah terungkai dan keputusannya telah dimeterai?

Namun… hati ayah…. Hati seorang bapa… pasti ada gundah. Sudah pasrah, tapi diguris goyah. Bolak-balik hati ini wahai anak…terlalu laju untuk dipaku.

Tepatkah plihanmu? Tepatkah keputusanku? Namun siapakah kita yang boleh membaca masa depan? Layakkah kita mengukur kesudahan di batas permulaan?

Sangka baik jadi penawar. Kau anak yang baik, insyaAllah pilihanmu juga baik. Tuhan tidak akan mengecewakanmu. Jodohmu telah ditentukan. Dan ketentuan Allah itu pasti ada kebaikan!

Kekadang, aku diserbu seribu pertanyaan. Apakah aku masih di hatinya setelah dia bersuami dan beristeri nanti? Atau aku hanya akan menjadi tugu kenangan yang dijengah sekali-sekala?

Bukan, bukan aku membangkit, jauh sekali mengungkit…upayaku mendidikmu bukan suatu jasa. Itu hanya satu amanah.

Namun, ketika usia menjangkau senja, aku pasti semakin sepi……aku akan mengulang-ulang kisah lama yang penuh nostalgia. Diulit oleh kenangan indah musim lalu, ketika dia begitu manja di sisi. Aku ingin mendengar lagi suaranya yang dulu-dulu. Mengadu tentang ini dan itu. Bercerita dan berkisah, dengan lidahmu yang petah dan lagak yang penuh keletah.

Pergilah. Aku rela. Allah bersamamu.

Doaku mengiringi setiap langkah di alam rumah tanggamu nanti. Moga si dia akan menjaganya seperti aku menjaga ibunya, umminya.

Aku akan bersangka baik. Justeru Allah itu menurut sangkaan hamba-hamba-Nya. Aku bersangka baik, insyaAllah, dia dan aku akan mendapat yang terbaik..


 Aku cuba meletakkan diriku disituasi ayahdaku tercinta, seorang ayah yang tak pernah melarang aku dan adik-adiku bergiat aktif dalam dakwah kami, dia berjaya membesarkan 7 orang anaknya, 4 dari kami sering saja terlibat dengan program-program dakwah di luar sana, hebatnya dirimu ayahku kau tak pernah bosan mendengar cerita-cerita kami di medan itu. Walaupun agamanya tak setanding orang lain, namun dia tak pernah lupa siapa dirinya. Acap kali sebelum tidur bibirnya berzikir memuji ALLAH.. Pak? Diri ini menyayangimu, selamanya, terima kasih mendidik kami, dan terima kasih menjaga mamak dengan baik.. Coretan ini buatmu ayahdaku

Apa Yang Kau Cari?


Apa yang kau cari
Dalam mimpi penuh ilusi
Dalam jiwa tanpa gusar
Tanya hati kemana pergi
Kerna jalan penuh liku dalam cabaran
  
Apa yang kau cari
Untuk subuh yang mungkin terakhir kali
Tenangkan hati pergi hadapi Ilahi
Semurni hati jiwa mungkin tercarik lagi
Tenanglah diri kuat tepis godaan ini

Untuk apa-apa yang kau cari
Benarkah itu yang kau kejari
Tipu daya iblis hanya jambatan rapuh bertahtakan intan
Kenali diri melalui perkenalan dengan Ilahi
Agar kau bisa mandiri
Agar kau teguh berdiri

Sembunyikan dukamu dalam senyum manis wajahmu
Kerna apa yang kau cari bukan untuk kau kesali
Apa yang kau cari itu untukmu di sana nanti
Sebagai pelindung dalam dakapan kasih Ilahi

Kejarlah apa yang kau cari.. Simpan Allah dalam diri, capai impian tegakkan agama ini,
Andai aku pergi, coretan si pengemudi menjadi saksi
Peninggalan tulisanku selama ini..

Aku rindukan ISLAM tertegak seperti dahulu,
Sebab itu aku terus di sini, berdiri di sini dan bertemu insan-insan mesteri
Yang akhirnya aku rasa manisnya ukuwah kami
AllahuRobbi.....

Antara Dua Pilihan??


Antara topik yang sering dikongsikan adalah – membuat pilihan tentang jodoh.

Pilihan itu terasa lebih sukar kerana kedua-dua calon itu kelihatan baik dan punya kelebihan masing-masing.

Juga diketahui ada kelemahan masing-masing, yang membuatkan kita amat berhati-hati bercampur bimbang membuat pilihan.

Teman-teman dan adik-adik yang dikasihi, ambillah masa yang sewajarnya untuk ta’aruf dan bangunkan komunikasi samada secara direct atau melalui orang tengah.

Adalah penting usaha kita sebagai seorang insan untuk merisik, menyiasat, menyoal selidik dan segala bentuk pencarian maklumat dan latar belakang insan yang kita cenderung menerimanya sebagai teman hidup.

Bukan mencari kesempurnaan, bukan menyelongkar keaiban insan lain – namun penyiasatan dan pemerhatian kita kepada bakal pendamping adalah persediaan penting.

Ia menjadi pembuka mata untuk kita membina rumahtangga dengan lapang dada dan bersedia dengan kemungkinan yang tiba.

Sebaiknya penyelidikan kita itu, kita musyawarahkan dengan ibu dan ayah atau orang-orang yang amanah serta berilmu. Kita bukan meminta orang lain membuat keputusan, namun pandangan mereka akan menjadi extra ’mata’ dan ‘telinga’ untuk kita memilih teman hidup dengan teliti.


Jika kelak kita telah membuat keputusan memilih samada si A atau si B, ada perkara-perkara penting pula untuk DIRI KITA sendiri fokus dan lakukan.

Usah bermain-main dengan keraguan perasaan…

Akankah lelaki ini kelak membahagiakan diriku?

Adakah lelaki ini akan menjadi pemimpin yang baik untukku?

Akan tulus ikhlaskah cinta kasihnya padaku?

Adakah lelaki ini kelak akan menghormati dan menghargaiku sebagai seorang isteri?

Bagaimana kelak dia akan melayaniku sebagai isteri, akan santun dan baikkah pekertinya?

Adakah kelak lelaki ini akan boleh menyesuaikan diri dan berbuat baik dengan ahli keluargaku?

Adakah hati ini akan bahagia menjadi isteri kedua, terlibat dengan poligami?

Sesungguhnya persoalan-persoalan ini adalah penting bukan untuk si dia bakal suami, tapi manfaatkanlah persoalan ini untuk perbaikan diri kita dalam menjadi seorang isteri.

Jika jawapannya tidak seperti yang kita jangkakan dan harapkan, bila-bila masa sahaja alam pernikahan akan mengundang kecewa dan gundah berpanjangan.

Sebaliknya, marilah bertanya pada diri…

Wahai diri, adakah keperibadian seperti diri ku ini kelak akan membahagiakan hati seorang suami?

Adakah karakter diriku ini membuatkan suamiku tenang dan senang dengan diriku sebagai orang/ isteri yang dipimpin?

Mampuku diriku tulus mencintai suami kerana Allah, bersabar dan berhikmah dengan seribu satu kelemahannya?

Mampukah kelak diriku menghormati keputusan dan tindakan suamiku sebagai pemimpin, walau ia berbeza dengan kehendak dan rasa hatiku?

Mampukah diriku menjadi isteri yang merasa cukup (qanaah) dan menghargai pemberian dan kebaikan suami setulusnya?

Kelak adakah diriku mampu untuk memilih akhlak seorang isteri yang penuh ketaqwaan sewaktu hati dicuit ketidakpuasan dan kemarahan jua kesedihan?

Harus bagaimana nanti untukku menyesuaikan diri jika ibu bapa mertua dan ipar duai tidak serasi cara hidup dan pemikiran mereka denganku?

Seandainya diriku menjadi isteri kedua atau ketiga, apakah sumbangan dan perananku untuk menambah kebahagiaan suami dan keluarganya yang sedia ada?

Nah.. ayuh kita bersama menjawab persoalan ini, dan mengubah diri menjadi lebih baik.

Ya, kita takut tersalah pilih dalam membuat keputusan untuk pernikahan,namun percayalah Allah bersama-sama dengan orang yang melakukan kebaikan, yang sentiasa melakukan perubahan ke arah kebaikan.

Sikap, karakter diri, dan penghayatan Islam pada diri kita sendiri insya-Allah kelak akan bawa pengaruh yang besar pada suami dan rumahtangga.




Saat ini, berusahalah memilih calon suami yang beriman, usah keterlaluan memikirkan masa depan yang kita tak ada kawalan.

Isteri yang baik, tidak semestinya memiliki suami yang baik, kerana pernikahan adalah ruang ujian, teman hidup kita boleh saja menjadi ujian getir dalam hidup yang sebentar ini.


Suami akan berubah – cepat atau lambat, namun moga sifat dan sikap kita yang penuh nilai-nilai kebaikan mampu menjemput suami dan anak anak berubah kepada jalan yang dicintai tuhan.

Moga perkongsian ini memberikan makna pada yang membaca ^_^

Thursday, 20 June 2013

Mengenalimu Memberikan Aku Satu Makna



 Dari sebuah pulau di teruskan ke sebuah daerah pekan kecil. Mengenali seorang hambah Allah pelanduk dua serupa itu mengejutkan aku dari sebuah kemewahan duniawi yang aku miliki. Perjalanan hidupnya yang penuh liku dan onak duri mengimbaukan aku tentang sebuah sejarah hidup keluargaku yang lalu. Pada mataku perjalanan cerita kami sama namun ceritanya berbeza. Bila dia menceritakan tentang keluarganya air mata kesedaran seorang hambah berhati insani mula menitis, fikiranku terus membayangkan keadaan itu, benarlah apa yang di sebut dalam Al-Quran

"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya."
(Surah Al-Baqarah ayat 286)

 Hebat jiwa-jiwa insan seperti itu, aku mula kagum dengan keperibadiannya. Aku mula belajar dari satu sudut yang aku lihat terselit seribu satu hikmah didalamnya. Hebat tarbiah Allah pada dirinya, selama ini aku menyangka bahawa keperihtan hidup yang aku lalui ini hanya aku sahaja merasainya, rupanya ada lagi ujian yang hebat Allah turunkan pada orang lain. Aku mula jadikan ayat-ayat Allah sebagai muhasabah pada diriku, terkenang satu ayat Al-Quran yang menyebut

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yg beriman." 
(Surah Al-Imran ayat 139)

Allahuakhbar.. Maha suci Allah. Dia mula kehilangan kasih sayang seorang ibu saat usianya masih muda untuk menerima cabaran hidup yang sebenar. Saat ujian hidup sudah bertandang di usia itu siapa kita mahu menidakkan takdirNya. Allah sayang dia, Allah suka mendengar keluhan hatinya, saat titisan air matanya mengalir Allah mengangkat darjatnya, para malaikat kagum akan sifat sabar yang dia miliki.

 Saat orang lain merasai kemewahan dia hanya merasai kepayahan, di sebuah rumah yang memerlukan pembantu rumah untuk membersihkannya, dia mengisi kekosongan itu demi mencari secicip rezeki untuk membantu ayahnya membesarkan adik-adiknya yang lain selain untuk keperluannya. Kepayahan keluarganya mengajar dia erti hidup, kesusahan keluarganya membuat dia sentiasa bersederhana. Itulah hambah ALLAH yang aku kenal dalam hidupku. Jika dinilai baginya tiada apa-apa mampu aku banggakan namun kesungguhannya membuka mataku dan membuat aku terpegun dengan kegigihan yang dia miliki. Dari sebuah mimpi ngeri dia bangkit membela keluarganya, kesusahan itu tidak sama sekali menjauhkan dirinya dari ALLAH namun mendekatkannya pada yang memberikan ujian hidup ini.



 Kisahnya sama dengan kisah hidup mak dan ayahku satu masa dahulu. Mamaku hidup  dalam dunia keprihtan, dia seorang kakak terpaksa membesarkan  dua orang adik-adiknya di samping ibu tirinya menjadi episot cerita hidup mereka semakin mencabar. Ayahku pula lahir dalam sebuah keluarga yang besar namun hanya dia sahaja yang diharapkan oleh mak dan ayahnya bagi menyara adik-adik dan abang-abangnya, ayahku dari seorang pengilap kasut di lorong kaki jalan akhirnya saat ini duduk di sebuah bilik lengkap dengan meja dan penghawa dingin. Ayahku berusaha membuktikan bahawa dia mampu membela keluarganya yang hidup dalam sebuah rumah beratapkan daun nipah yang diayam rapi oleh nenekku.

 Allahurobbi menitis pula air mata saat tangan ini rancak membicarakan kehidupan keluargaku dan aku cuba menyelami dunia keluarganya. Ya ALLAH engkau sebaik baik perancang saat kami insan yang lemah ini mengatur perjalanan hidup kami, Maha suci engkau Ya ALLAH, Engkau membuka mataku saat aku sentiasa memandang manusia ini sama merasai kesenangan tanpa aku fikir ada insan lain di sana Engkau turunkan ujian hidup padanya kerana tanda kasih dan sayangmu pada mereka, moga Engkau tempatkan dia, keluarganya dan ibu tersayangnya di dalam rahmatMu Ya ALLAH…..




Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi

Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian

Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti

Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar

Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu

Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
Pasti bertemu tenangnya


Wednesday, 19 June 2013

Cerita Dari Sebuah Pulau





 Bermula dari satu pelawaan dari seorang kakak untuk membantu program di Wallace bay, asalnya tak mahu pergi sebab ada program  mahu ditumpukan. Tapi malangnya saat program pertama cuti sekolah kami laksanakan banyak ujian yang datang mentarbiah hati kami, hujan fitnah datang bertandang bagai tiada henti, tak abis satu satu lagi. Kami mengambil keputusan untuk ke sana bagi menenangkan keadaan ketika itu.

 Tak abis dengan itu bila sampai di “Batu” atau lebih dikenali sebagai jeti oleh penduduk sekitar tawau, kami menyewa satu bot, dengan harga RM200 untuk ke sana. Tak sangka kami ditipu dan malangnya kami tidak dihantar ke tempat sepatutnya kami sampai, kami tersadai di kg. Sungai Tongkang. ALLAH… Dalam bot pun sekali lagi kami teruji, abang yang bawa bot tu kurang senang dengan kami sebab kami legahkan masanya. Ketika kami betolak  bot tu dipandu dengan teramat laju. Itulah pengalaman tak mampu dipadam dari memori setiap dari kami..





 Pengembaraan bermula bila sampai di kg. sungai tongkang. Kami sampai sekitar jam 6.00 petang, bila sampai di sana seorang sahabat tertinggal beg pakaiannya di jeti tadi, keadaan huru hara seketika dan hanya perkataan “Tarbiah syekh” mengisi ruang telinga kami saat itu.

Suasana alam ketika itu  mula gelap, matahari mula menaggalkan jingganya, kami hilang arah tujuh seketika, mujurla ada sebuah rumah yang sudi tumpangkan kami solat..

 Selepas itu kami mula bergerak ke kg. wallace bay. Aku pernah menjejakkan kaki di sini satu ketika dahulu, katika itu aku berumur 13 tahun. Aku tak terfikirpun aku akan bertandang kembali ke sini, hebatNya pecaturan ALLAH padaku.. melihat suasana kg ketika itu yang sudah jauh berbeza dari beberapa tahun lalu, namun aku masih sedih melihat Suasana kg yang  masih daif dan sedikit saja pembangunan yang ada.

 Satu perkara yang menyatukan kami semua dan mengeratkan ukhuwah kami antara satu sama lain adalah cabaran menuju ke pulau itu. Aku, zaki, adik pie, azri, syazani, dan baim. Kami semakin rapat dan erat selama 4 hari di pulau tarbiah itu. Aku, syazani dan baim tak sampai seminggu kenal, aku baru saja kenal mereka berdua itu pun mereka datang ke tawau atas pelawaan sahabat kampus mereka azri dan nazib. Fuhh! Rasa manis teramat sangat hubungan kami. Demi namaMu Ya ALLAH aku sayang mereka semua



Hari-hari kami, kami lalui dengan rasa hebatNya aturan ALLAH. Masih segar di telingaku tawa riang mereka, hehehe ya aku masih mampu ketawa dan serseyum dengan gelangat riang sahabatku itu. Tidak kurang dari itu, kami juga diberikan adik-adik yang baik hati, nakal dan macam-macam ragam mereka mewarnai hari-hari kami dipulau itu. Tak kurang dari itu, Allah takdirkan kami kenal seorang imam di kg itu, imam husaini, beliau seorang yang baik dan peramah. Sering saja menceria hari-hari kami. Itulah indahnya pecaturan ALLAH aturkan buat kami semua.



Kisah pertemuan kami di sini
Penguat cinta dan kasih kami
Saat ujian menghempap diri
Engkau turunkan perjalanan ini sebagai penyeri
Aku mula jatuh cinta pada pulau itu
Di sana aku mengaut sebuah pengalaman  berharga
Di sana aku mengenali mereka yang aku sayangi
Dan di sana aku menginsafi kekurangan diri

Juga di pulau itu aku belajar makna sedia mentarbiah dan ditarbiah

Monday, 17 June 2013

Bila Hati Mula Terasa



Kadang-kadang hati sakit bila disindir, tapi itu adalah lebih baik daripada bercakap di belakang, bila disindir menangis sebentar tapi impak selepasnya amat besar. Perubahan diri yang ketara dan lebih baik dari sebelumnya.

Belajarlah menerima sindiran walaupun sebenarnya tidak begitu beradab menyindir orang. Semuanya kerana di atas paksi kebaikan dan kemaslahatan yang lebih besar pada masa hadapan.


Aku bukanlah manusia yang sempurna. Mungkin pada zaman silam aku pernah melukakan hati, mencabut rasa tenang. Mungkin kata-kataku sungguh menyakitkan hati, tiada apa yang aku persembahkan melainkan huluran tangan memohon seribu kemaafan. Maafkan aku bersama dengan doamu.

Aku menulis bukan untuk memberitahu diri ini baik.
Aku menulis hanya untuk memberitahu diri ini supaya menjadi baik.
Bersama menginsafkan diri dalam mencari keredhaan Ilahi.

Ambil hati. Sakit hati. Pedih hati. Terasa hati. Bila perasaan ini dibiarkan terlalu lama membengkak dalam hati, maka akan tidak sihatlah hati itu. Pemiliknya pun akan muram, jauh dari keceriaan. Lebih parah lagi, menjauhkan manusia dari Rabb-Nya.

Mengapa tidak untuk berhusnuzon, sedangkan itu lebih mulia.
Mengapa tidak memahami, sedangkan kita bersaudara.
Mengapa tidak bersikap positif, sedangkan ikhtilaf hati itu padah jawabnya.
Mengapa tidak bersama dalam perjuangan ini,sedangkan tanggungjawab kita adalah sama.
Mengapa tidak meluangkan masa bersama sedangkan, kita semua adalah dai’e.

Positif menjadikan kita bersangka baik. Bersangka baik lebih menenangkan hati. Orang hebat biasanya kerana dia hebat dalam hubungan dengan Allah. Tapi ada juga yang hebat dunia sahaja, hubungan dengan Allah entah ke mana. Dia tidak bersangka baik dengan Allah apatah lagi dengan makhluknya. Adab dan akhlak dalam pengurusan hati masih lagi samar untuk diiktiraf sebagai seorang dai’e.

Sekiranya semakin kita bijak, semakin jauh diri kita daripada-Nya, maka ada sesuatu yang tidak kena dengan diri. Jauhkanlah sifat itu dari dalam diri.

Apa pun, jangan resah andai ada yang membenci. Andai ada yang tidak berpuas hati. Andai ada yang tidak menyenangi. Kerana masih ramai yang mencintai kita di dunia. Resahlah andai Allah membenci kerana tiada lagi yang mencintai kita di akhirat.


Nabi SAW bersabda “Sesungguhnya Allah memberikan dunia kepada siapa yang dicintai-Nya dan siapa yang tidak dicintai-Nya, tetapi Allah tidak memberikan iman kecuali kepada siapa yang dicintai-Nya.

Sunday, 16 June 2013

Tiada Yang Perlu Ditangisi


Kesedihan adalah satu fitrah yang Allah ciptakan kepada hambaNya.

Kadangkala kesedihan mampu membuat kita kembali kepadaNya, dan kadangkala juga kesedihan membawa kita jauh dariNya. Semuanya berlaku kerana izin Allah Ya Rabbul Izzati. Maka kemanakah tempat terbaik untuk kita mencurahkan kesedihan agar ia tidak menjadi perkara yang sia-sia?

Acap kali, manusia itu bersedih kerana perkara duniawi semata-mata. Apabila kita gagal dalam peperikasaan kita akan bersedih. Ketika putus cinta dengan sang kekasih kita akan bersedih. Hatta apabila kita kehilangan sesuatu yang kita sayangi, kita juga pasti akan bersedih. Persoalannya, wajarkah untuk kita bersedih semata-mata perkara dunia yang kelihatan besar di mata kita, sebenarnya terlalu kecil disisi Allah Azzawajalla.

Dalam sebuah Hadith Sahih disebutkan:

“Seandainya nilai dunia ini disisi Allah sama nilainya dengan sayap seekor nyamuk, nescaya Allah tidak akan memberi minum kepada orang kafir walau seteguk air pun.”

dunia lebih tidak berharga dari sayap seekor nyamuk. Maka inilah hakikat sebenar nilai dan timbangan dunia ini disisi Allah. Lalu atas alasan apa untuk kita bersedih dan gelisah kerana hal dunia semata-mata?



Sheikhul Islam Ibnu Taimiyyah seorang ulama yang sangat masyur pernah mengatakan bahawa:

Mengingati Allah itu ibarat air kepada ikan, lihat keadaan ikan apabila berjauhan tanpa air.

Ibnu Qayyim Al Jauziyyah juga pernah mengatakan bahawa:

Di dalam hati manusia ada kesedihan dan tidak akan hilang kecuali gembira mengenali Allah.

Sakinah atau kebahagian adalah apabila kita merasa aman atas diri sendiri masa depan, keluarga dan kehidupan kita sendiri. Dan semua ini terhimpun dalam keimanan, redha terhadapa qadha’ dan qadhar serta diiringi oleh sifat qana’ah dan sabar.



Oleh itu kita harus kembali kepada hakikat hidup yang sebenar, jadikanlah kesedihan itu sebagai ruang untuk kita meraih pahala daripadaNya dan bukannya kita lemparkan dan luahkan segala kesedihan kita semata-mata kerana dunia, kerana dunia ini terlalu kecil untuk ditangisi.

Thursday, 13 June 2013

Pejamkan Mataku BuatMU


Tenang…
Tenangnya hati tidak boleh dibeli dengan wang ringgit,
Tenangnya jiwa tidak boleh dipinjam oleh sesiapa,
Tenangnya akal tidak dapat di capai dengan kekusutan dunia.

Tenangnya bersama Allah,
Ketika aku tidur, Engkau selalu jaga dan melihatku lena,
Ketika aku sakit, Engkau menghapus segala dosa-dosa yang lama,
Ketika aku sesat, Engkau tarik aku kembali ke jalan-Mu,
Ketika aku sujud, Engkau hadirkan ketenangan dan harapan yang baru.

Tenangnya bersama Allah,
Engkau penjagaku setiap masa,
Memerhati setiap gerak geriku,
Mengabulkan doa-doa ku,
Dan membuat ku rasa selamat.

Tenangnya bersama Allah,
Bila keyakinan terhadap Mu telah tinggi,
Maka aku tidak takut lagi,
Tidak takut untuk mencari-Mu ketika aku susah,
Tidak lupa untuk memuji-Mu ketika aku senang,
Dan tidak sanggup untuk aku mengulangi dosa dan maksiat lama.

Tuhanku,
Aku rasa tenang bersama-Mu,
Dan aku ingin kembali untuk bertemu dengan-Mu,
Dalam keadaan yang Engkau redhai,

Kabulkanlah doa ini, Ya Rabb…

Wednesday, 12 June 2013

Memahami Makna Takdir


“Oh tuhan seandainya telah kau catatkan dia milikku tercipta untuk diriku”

Potongan lagu dari Unic tentang jodoh, terpanggil untuk berkongsi soal cinta dan perasaan. Kadang ramai yang begitu sensetif soal hati dan perasaan, lebih-lebih lagi golongan berkopiah dan bertudung labu. Mungkin ada sebab yang tertentu membuat ramai yang malas mengulas isu ini dan berpendapat “jodoh itu rahsiah” dan banyak lagi alasan yang sering bergema di laman social dewasa kini.

 Ya benar jodoh itu satu rahsiah dan sama rahsiahnya dengan kematian, namun manusia tak terlepas dari memendam persaan anugerah tak ternilai ini. Cinta? Ya itulah anugerah yang amat-amat berharga dalam diri setiap insani, Cuma. Berbalik pada diri kita untuk mengawal perasaan ini, cinta boleh membawa kita dekat pada ALLAH dan cinta juga boleh mendatangkan murkah ALLAH pada kita. Kesimpulan ringkas saya tentang isu ini adalah tiap manusia (kita) kena berbalik pada ISLAM.

 Ya aku juga pernah alami benda ini, mengharap sesuatu yang tak pasti, mengimpikan sesuatu yang mustahil untuk aku miliki, dan dari itu aku belajar untuk tidak berharap dan mengharap. ALLAH uji hati kita sesuai dengan diri kita, jika orang yang beriman ALLAH uji dengan ajakkan minum arak, masuk club dan berzina mungkin hakikatnya mustahil bukan untuk orang sebegitu melakukannya? hebatNya ALLAH Dia uji kita selembut-lembut ke imanan kita.

 Peristiwa itu mengajar aku makna “memahami keredhaan” dalam sangat maknanya, sukar untuk aku coretkan di sini. Aku faham setiap yang berlaku itu ada hikmahnya, bagiku cinta yang hakiki itu cinta insani pada robbani, Allah..

 Biarlah kenangan berlalu jadi sejarah dalam hidupku dan penghias taman sejarah untuk di kenangkan, satu pengajaran sebenarnya buat aku. Nama insan itu aku pahatkan dalam cerita perjalanan hidupku, impian untuk menyatukan dua negeri antara Terengganu dan Sabah gagal aku ciptakan. Mungkin salahku menerima hasratnya dulu, hehehe dalam aku rasa lucu aku terseyum kehampaan. Dia pernah cakap “Terima kasih sebab berikan dia kebahagiaan walaupun sekejap” ya, dia sahabat yang baik, dia selalu menjadi penasihat kesihatanku dulu, sekarang aku belajar untuk berdikari, belajar untuk layarkan bahtera diriku di lautan kehidupan ini, masih jauh perjalanan ini untuk mengalah. Aku mampu berdoa dan mengubat hatiku dengan ayat-ayat ALLAH serta memujiNya.

"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." 
(Surah Al-Baqarah ayat 286)

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman." 
(Surah Al-Imran ayat 139)


Cinta..
Dikau itu fitrahnya suci
Sesuci embunan pagi
Seputih turunan salji


Cinta..
Syukran Ya Ilahi
Sesungguhnya kurniaan-Mu ini ibarat pelangi
Mewarnai segenap hidupan duniawi

Cinta..
Andai manusia itu bijak pekerti
Pastinya dikau tidak sesekali dinodai
Tentunya dikau aman di lubuk sanubari

Cinta..
Kenapa dikau selalu disalaherti?
Dituduh, dihina.. sering dicaci
Tatkala manusia terlajur diri

Cinta..
Usah dikau bersedih hati
Dikala manusia menunjuk benci
Bukan salahmu sekali-kali

Cinta..
Dikau sebenarnya penyeri
Buat kami khalifah di bumi
Juga buat anak cucu kami

Cinta..
Hapuslah air matamu di pipi
Imbaulah kembali indahnya memori
Disaat dikau penyatu kasih yang murni

Cinta..
Adakah dikau masih ingati?
Saat Adam dan Hawa menyemai kasih syurgawi
Bukankah terbukti dikau penyatu dua hati?

Cinta..
Zaman ini banyak sekali tragedi
Menarik dikau ke lembah penuh misteri
Habislah dikau andai manusia hilang pedoman diri

Cinta..
Zaman ini dikau tidak lagi selalu disanjung tinggi
Namamu hanya menjadi zikir pemuda pemudi
Peroleh kepuasan penuhi nafsu meninggi

Cinta..
Ingin sekali aku bersimpati
Namun aku sendiri serupa insani
Mungkin dikau mangsaku sejurus ini


Cinta..
Percayalah, andai aku miliki iman di hati
Dikau tidak sesekali akan aku sakiti
Kerna dikau hanya halal buat insan bernama isteri

Cinta..
Aku ini seorang lelaki
Miliki gelojak nafsu juga naluri
Semoga dikau tidak membawaku ke jalan mati

Cinta..
Aku ingin miliki seorang suri
Kalau bisa, seanggun bidadari
Namun semuanya dalam lukisan rezeki..

Cinta..
Andai suatu hari aku akan dicintai
Andai suatu masa aku akan mencintai
Sudilah engkau terbit menemani jiwa kami

Cinta..
Buat masa ini
Aku ingin sekali kau dikunci rapi
Kerna kini aku  ingin menimba ilmu Ilahi

Cinta..
Sabarlah dikau buat sementara ini
Tatkala sudah tiba masanya nanti

Datanglah kembali menghiasi bahtera kasih abadi…

Maha suci ALLAH dan kerajaanNya yang Agung.. Moga kita bertemu lagi S.M

( Cerita ini tiada kaitan dengan "penulis coretan si pengemudi", cerita dari seorang sahabat dan di coretkan dalam blog ini sebagai tauladan dan muhasabah bersama. Harap maklum )

Tuesday, 11 June 2013

Berbakti Kepada Ibu Bapa



Seorang anak kebiasaan akan lebih menghargai ibu bapanya setelah dia memiliki cahaya mata yang pertama. Betapa rumitnya membesarkan bayi yang baru dilahirkan hinggalah usia meningkat dari tahun ke tahun dipenuhi dengan pelbagai cabaran.

Saat itulah, baru menceritakan semula penat lelah ibu dan bapa yang membesarkannya suatu ketika dahulu. Selain, kepayahan ketika mengandung hinggalah tiba waktu melahirkan.

Pengorbanan ibu bapa sebenarnya telah ditegaskan oleh Allah Taala dalam firman-Nya yang bermaksud:

"Dan kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya, ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun (dengan yang demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibu bapa mu dan (ingatlah) kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan)." [Surah Luqman ayat: 14]

Maka, soal kebaktian seorang anak terhadap ibu bapanya perlu diutamakan dan diletakkan sebagai tugas yang penting untuk dilaksanakan. Menjelang hari tua, ibu dan bapa kita akan lebih mendalam kerinduan terhadap anak yang pernah dibesarkannya.

Tahap sensitifnya akan cepat terasa sekiranya anak yang dijaga bersikap kurang menyenangkan, atau melakukan perbuatan yang mengguriskan hati. Kita sebagai anak harus sedar akan kewajipan mentaati dan membahagiakan hati kedua ibu bapa. Firman Allah Taala yang bermaksud:

"Dan Tuhanmu telah perintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadanya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sekali sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "ah" dan janganlah engkau menengking, menyergah mereka tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun)." [Surah al-Isra' ayat: 23]


Maksud "berbuat baik kepada kedua ibu bapa" sebagai mana yang disebutkan dalam ayat suci al-Quran selain dari menjaga tingkah laku, perkataan dan perbuatan dari sebarang kekasaran yang boleh melukai hati keduanya, kita dituntut untuk menjaga ibu bapa setelah mereka berada di usia yang tua.

Menjelang saat-saat hari tua adalah penantian kehidupan yang menggusarkan fikiran. Pasti semua ibu bapa akan kerisauan mengingatkan tentang kehidupan hari tua kelak. Dalam Islam, anak lelaki yang paling berkewajipan menjaga ibu bapanya berbanding dengan anak perempuan. Seorang ibu boleh membesarkan anaknya yang ramai, sebaliknya anak-anak yang ramai belum pasti dapat memelihara kedua ibu bapanya.

Maka, antara jalan untuk tergolong sebagai orang-orang yang beriman ialah keutamaan melihat ibu bapa sebagai tanggungjawab yang besar yang perlu dilaksanakan. Kegagalan berbakti kepada ibu bapa boleh mengakibatkan kita sukar untuk sampai ke pintu syurga sebagaimana hadis daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda:

"Amat malanglah! Amat malanglah! Dan amat malanglah. Maka Rasulullah ditanya: Siapakah orang yang amat malang itu wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Seseorang yang mendapati kedua ibu bapanya atau salah seorang daripada keduanya telah tua namun dia masih gagal memasuki syurga (lantaran gagal berkhidmat kepada mereka)." [Riwayat Muslim]

Pengorbanan Ibu Bapa

Menyentuh tentang jasa ibu bapa terhadap anaknya terlalu banyak. Sudah pasti, para ibu dan bapa akan menitiskan air mata jikalau ditanya tentang pengorbanan untuk membesarkan anak apatah lagi bagi golongan yang hidup dalam kemiskinan dan serba kekurangan dengan seratus peratus menggunakan kudrat sendiri untuk membela dan membesarkan anak-anaknya.

Ada sedikit perbezaan berbanding para ibu hari ini yang banyak bergantung kepada pembantu rumah serta penggunaan alat teknologi yang membantu meringankan beban atau tugas seorang ibu.

Imam Bukhari telah meriwayatkan sebuah kisah daripada Said bin Abi Burdah tentang seorang lelaki Yaman yang bertawaf sambil mendukung ibunya dengan penuh cermat. Sebaik selesai tawaf, beliau bertanya kepada Ibnu Umar :

"Apakah dengan khidmat dan pengorbananku ini telah dapat membalas jasa bakti ibuku?"

Jawab Ibnu Umar : "Tidak, apa yang telah kamu lakukan tadi tidak akan dapat menebus jasa ibumu sekalipun sekadar hembusan nafas ketika kesakitan melahirkan kamu."

Justeru, berbuat baik serta melayan kedua ibu bapa dengan nilai budi bahasa yang sopan adalah amalan yang terpenting untuk disemat di hati.

Sebagai seorang anak kewajipan mendoakan ibu bapanya  perlu diamalkan setiap hari. Apatah lagi sekiranya  kedua-duanya telah meninggal dunia. Doa anak yang soleh akan terus-menerus sampai kepada ibu bapanya yang berada di alam kubur. Firman Allah Taala yang bermaksud:

"Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah (untuk mereka dengan berkata) : 'Wahai Tuhan kami! Cucuri rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka mencurahkan kasih sayang memelihara dan mendidikku semasa kecil." [Surah al-Isra' ayat : 24]


Pengorbanan ibu dan bapa yang tidak terkira nilainya dan amat tidak wajar dipandang remeh atau ringan oleh anak-anak. Apabila keduanya menghampiri daerah usia yang lanjut, bermusyarawarahlah sesama adik-beradik untuk saling berbakti selagi usia ibu bapa kita belum terhenti.

Peranan Isteri

Para isteri perlu menyedari hakikat kewajipan suami terhadap orang tuanya dengan merelakan suami menunaikan tugasnya terhadap kedua ibu bapanya dengan sempurna sekalipun memerlukan masa, wang dan pengorbanan lain. Menghalang suami dari berbakti kepada kedua ibu bapanya di hari tua adalah satu pilihan yang kejam.

Mengambil hak seorang ibunya yang benar-benar mengharapkan adanya anak yang akan mengingati jasa dan pengorbanan silam dengan menjaganya saat-saat tidak berkeupayaan adalah satu sifat yang tidak berperikemanusiaan. Alangkah baiknya sekiranya masih ada isteri akan mengingatkan suami akan kewajipan menjaga orang tuanya.

Kita perlu mengambil iktibar dari apa yang berlaku pada Alqamah, seorang pemuda yang hidup pada zaman Rasulullah SAW. Dia tidak dapat mengucap kalimah syahadah lantaran sikapnya yang mengutamakan isteri daripada ibunya. Sedangkan Alqamah merupakan seorang yang taat kepada perintah Allah, rajin menunaikan solat, suka bersedekah dan sering berpuasa.

Lantas, Rasululllah SAW memanggil ibunya bagi mendapatkan keampunan, sebaliknya ibunya menolak kerana masih berkecil hati dengan sikap Alqamah yang mengutamakan isterinya. Akhirnya Rasulullah SAW bertindak untuk membakar Alqamah hidup-hidup di hadapan ibunya jika ibunya tidak memaafkannya.

Akhirnya tindakan Rasulullah SAW itu menyebabkan ibunya segera memaafkannya dan seterusnya Alqamah dengan mudah mengucapkan dua kalimah syahadah.

Sebaik sahaja Alqamah dikebumikan, Rasulullah SAW berdiri di kuburnya lalu bersabda bermaksud:

"Wahai kaum Muhajirin dan Ansar! Sesiapa yang lebih mengutamakan isterinya daripada ibunya, nescaya akan ditimpa kepadanya laknat Allah dan juga tidak akan diterima daripadanya taubat dan tebusannya." [Hadis riwayat Abu al-Laith]

Para isteri perlu lebih memahami hak-hak ibu ke atas anaknya yang diberi keutamaan dalam Islam. Lantaran, anak-anak kita juga akan bertindak dengan apa yang pernah kita perlakukan terhadap ibu bapa  kerana kesaksamaan Allah yang maha adil. Justeru, isteri harus bersikap reda dengan ruang-ruang yang perlu dipenuhi oleh suami terhadap ibu bapanya.

Kehadiran anak adalah sesuatu yang berharga di hari tua. Nabi Ibrahim meluahkan kesyukuran kepada Allah kerana diberi anak yang bakal menemani di hari tua sebagaimana firman Allah Taala yang bermaksud:


"Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tua (ku) Ismail dan Ishaq. Sesungguhnya Tuhanku, benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) doa."  [Surah Ibrahim, ayat 39]

Monday, 10 June 2013

Mereka Mungkin Ahli Syurga


Dalam kehidupan seharian, kita sering melihat pengutip sampah, 'pak guard' dan seumpamanya.

Pernahkah kita melihat kehebatan yang dimiliki oleh pekerja-pekerja rendah am seperti mereka?

Mereka bekerja mencari rezeki yang halal demi menampung kehidupan ahli keluarga mereka. Ini adalah satu ibadah yang sangat mulia.

Mereka bertungkus lumus menjaga kebersihan alam sekitar dan tanpanya sukar untuk dibayangkan bagaimana kita berhadapan dengan permasalahan sampah dan bau busuk yang begitu menguja setiap kita.

Mereka mampu merendahkan diri untuk bekerja di sektor seumpama ini untuk menyara keluarga dan memanfaatkan masyarakat menghayati kebersihan yang merupakan sebahagian daripada Islam.

Beberapa soalan :

  • Pernahkah anda menyapa mereka?
  • Pernahkah anda menggembirakan mereka?
  • Pernahkah anda memberi salam atau mengangkat tangan kepada mereka?
  • Pernahkah anda menghadiahkan sesuatu bersempena hari perayaan seumpama hari raya dsb kepada mereka?
  • Adakah anda sentiasa memudahkan kerja-kerja mereka dengan menyediakan sampah untuk diuruskan dengan baik dan sebersih mungkin?




Walau pun anda mungkin menganggap ini adalah isu kecil tetapi hidup anda pasti sukar tanpa mereka.....


Ada seorang di kalangan mereka yang sempat saya kenali dengan lebih rapat.

Dia bekerja sebagai buruh pengutip sampah di siang hari dan kemudiannya bekerja sebagai 'jaga' atau 'security guard' di sebelah malam bagi menampung pendapatannya yang rendah.

Beliau terpaksa menyara 6 orang anaknya yang bersekolah dan yang sedang membesar. Namun beliau tidak pernah kelihatan mengeluh dan kelihatan sentiasa menjaga solatnya.

Lebih mengkagumkan lagi apabila beliau turut membayar zakat di Pusat Zakat Negeri walau pun pernah diberitahu bahawa kadar pendapatannya yang rendah menyebabkan beliau dimasukkan di dalam kategori 'tidak wajib' untuk membayar zakat.


Mereka mungkin dipandang rendah oleh orang ramai tetapi jangan lupa bahawa kehebatan mereka memungkinkan mereka mendahului kita sebagai calon ahli syurga.....!